Melamar Gadis Yang Baru Dikenali Semalam

Said pergi ke rumah gadis yang dikenalinya semalam sesuai alamat yang diberikan kepadanya. Apabila bertemu dengan orang tua si gadis, dengan penuh harap, Said bercakap dengan ayah si gadis.

Said: "Maaf, Pak, semalam saya berkenalan dengan Rini, anak Bapak. Entahlah, saat itu juga saya jatuh hati kepadanya dan Rini sendiri sudah bersedia menjadi pendamping saya. Untuk itulah saya datang kemari, untuk melamar Rini."

Bapak: "Adik ini bagaimana? Rini anak saya itu sudah meninggal dunia 7 hari yang lalu kerana kemalangan!"

Said: "Tidak apa-apa, Pak. Saya sendiri juga sudah meninggal dunia 100 hari yang lalu.."

Sent by: e-lawak posted on 02 March 2015

Tidak Membuat Kerja Rumah

Rey adalah anak yang terkenal degil di sekolahnya. Hal itu Rey membuat orang tuanya sering dipanggil ketua sekolah untuk menasihati anaknya supaya rajin masuk sekolah, rajin mengerjakan kerja rumah, dan berbuat sopan kepada guru juga rakan-rakannya. Kerana namanya juga keras kepala, dinasihati atau dimarahi pun, mesej yang disampaikan masuk ke telinga kiri dan langsung keluar dari telinga kanan. Tidak dipedulikan sama sekali.

Suatu ketika, Rey datang terlambat untuk yang kelima kalinya, dan kerja rumah yang harus dikumpul hari itu belum ia kerjakan. Ia mencari alasan. Alasan bangun kesiangan, tayar yang bocor, trafik jem, sudah digunakan pada hari-hari sebelumnya.

"Mengapa kamu terlambat lagi, Rey? Ini sudah yang kelima kalinya," bentak gurunya.
"Saya dirompak, Cikgu.." jawab Rey dengan memasang wajah ketakutan.
"Tetapi kamu baik-baik, ke? "tanya bu guru kelihatan cemas.
"Saya baik-baik saja, Cikgu...," jawab Rey dengan wajah bersahaja.
"Lalu, apakah ada yang hilang, Rey?" tanya guru, masih penasaran.
"Ada, Cikgu. Buku kerja rumah saya.." jawab Rey dengan selamba.

Sent by: e-lawak posted on 15 February 2015

Semangat Mengajar Murid-murid

Cikgu Siti adalah guru yang selalu bersemangat mengajar murid-muridnya. Amat semangat mengajar di kelas, ia sering kali memakai giliran waktu guru lain yang akan mengajar selepas dia. Ada sisi baik, tetapi ada juga sisi buruknya. Sisi baiknya, para murid dapat belajar lebih dari apa yang sepatutnya mereka dapat satu hari itu. Sisi buruknya, para murid tidak suka kerana mengajarnya terlalu lama, murid-murid jadi bosan. Dan, guru lain tidak boleh maksimum menggunakan masa mereka untuk mengajar.

Suatu ketika, Cikgu Siti mendapat giliran mengajar di akhir waktu pulang sekolah. Para murid pun mengadu, "Ah, pasti pulang lewat! Ah, pasti bakal kelaparan kerana telat makan tengah hari.."

Cikgu Siti yang merasa tidak selesa dengan tingkah laku murid-murid di kelas itu, akhirnya menghentikan proses belajar mengajar dengan memberi soalan. "Kalau ada yang boleh menjawab soalan saya, semua boleh pulang. "

Tiba-tiba, kapur melayang mengenai papan tulis.

"Siapa yang melempar kapur?" bentak Cikgu Siti.

Roy, anak nakal di kelas itu langsung angkat tangan, "Saya, Bu.. Horeeee, kita pulang!"

Sent by: e-lawak posted on 14 February 2015