Cara Menghidupkan Komputer Riba

Pak Ramlee adalah seorang lelaki yang tidak mahu dianggap ketinggalan zaman. Oleh kerana itu, ia berusaha membeli barang-barang elektronik yang sedang marak. Ia melawat pameran komputer riba. setelah melihat-lihat cukup lama, akhirnya ia membeli 1 unit komputer riba yang harganya cukup berpatutan.

Setibanya di rumah, Pak Ramlee membuka dan ingin melihat-lihat program apa saja yang ada di situ. Oleh kerana baru pertama kali ini Pak Ramlee menghidupkan komputer riba, ia mengalami kesulitan. Akhirnya, ia memanggil pihak penjual.

"Halo, Encik, ini saya sudah hidupkan laptopnya, terus kalau saya nak lihat-lihat isi di dalamnya ada apa saja bagaimana, Encik?"

"Cuba Bapak lihat di sebelah kiri, mousenya diarahkan ke situ, Pak. Ada tulisan `start`, klik itu dulu," jelas si penjual.

"Kiri saya atau kirinya Encik, nih?"

Sent by: e-lawak posted on 12 May 2015

Lelaki Yang Sangat Malas

Di suatu masa, hiduplah seorang lelaki yang sangat malas. ia merasa bahawa tidak ada pekerjaan yang sesuai untuknya. Saat ia menikah, ia berkewajiban memenuhi keperluan keluarganya. Akhirnya, ia mencari-cari pekerjaan yang tidak perlu menggunakan fikiran, tetapi fizikal saja.

Ia pun bertanya-tanya kepada jirannya tentang jawatan pekerjaan semacam itu. Si jiran menyarankan untuk menjadi penjaga kubur di pengebumian. Kerana menganggap itu pekerjaan yang mudah, ia pun menerima pekerjaan itu.

Namun, baru 3 hari berlalu, si pemalas mengundurkan diri. "Ini tidak adil," katanya kepada si jiran dengan marah-marah." Di tanah perkuburan, semua orang berbaring diam, sementara saya adalah satu-satunya orang yang harus berdiri."

Sent by: e-lawak posted on 07 May 2015

Menjadi Pelayan Restoran Mahal

Amri adalah belia asal kampung yang tidak mengetahui teknologi. Suatu ketika, ia diterima menjadi pelayan sebuah restoran berprestij di bandar raya. Hari ketiga bekerja, datanglah seorang tetamu membawa laptop dan memanggil,

Amri, "Encik, saya mahu bertanya..."

"Ya, saya boleh bantu apa, Pak?" Amri bertanya.

"Di sini ada wifi tak?"

Dengan selamba Amri menjawab, "Maaf takde, Pak. Restoran kami hanya menyajikan menu masakan asli Thailand.."

Sent by: e-lawak posted on 06 May 2015